Momen Awkward Saat Liputan


Tolong saya kakak! foto diambil dari Fb Rizki Pratiwi

Pada kondisi tertentu, sering banget ngerasa akward, dalam artian canggung atau tidak tahu harus berbuat apa. Saya sering mengalami hal itu, orang antisosial macam saya harus berurusan dengan berbagai macam orang. Sialnya, saya itu susah kalau harus menghapal wajah dan nama orang.

Moment awkward pertama 

Suatu kali, saya pernah mencari sosok penting, ternyata beliaunya ini nggak ada. Sedang rapat, jawab sekretarisnya. Berankatlah saya merapat. Duduk manis, dan berencana mencegat si beliau ini pas mau keluar. Macam jurnalis-jurnalis di tipi-tipi itu.

Lama, dan lama saya menunggu. Sampai kebelet pipis juga. Mana suhu ruangannya dingiiiiiin bingit. Beuuh!Yaudah menunaikan hak untuk buang hajat dulu.

Dan saya pun menungu lagi. Lagi lagi menunggu. Sampai jam mendekati 12 siang. Karena bosan, saya pun mencari temen ngobrol, killing time kata orang Amerika lah. Oh wajahnya familiar, pasti orang humas. Biasa main di humas soalnya.



"Bu, Mbak Atiknya nggak ikut?" tanya saya pede, yang kukenal cuma Mbak Atik.

Si ibu tampak bingung, "Mbak Atik siapa ya?"

Lah, kok si ibu nggak tau sih. "Ibu dari bagian humas kan?" tanya saya memastikan.

"Bukan, saya sekretaris Beliau ini," jawab ibu itu kalem.

What the hell, gua salah orang!!!!!!

Si ibu itu masih senyum-senyum,"Mbaknya tadi yang cari beliau kan di kantor? Saya inget mbak, soalnya mbak mirip menantu saya."

APAH? MENANTU IBU?

Ibu nyolek bapak-bapak di sebelahnya dan berkata, "Pak, mbaknya ini lho mirip sama menantu saya. Perawakannya, wajahnya. Pas pertama datang, hati saya langsung Deg! Tak kira mantuku."

Apakah ada yang mau nyulik saya? Ke planet sebelah? Halooo! Tolong!!!

Daripada pembicaraan ini semakin berlarut saya pun membelokkan untuk mencari Beliau ini. "Ibu, Beliaunya duduk di mana ya? "

Si ibu pun tercengang, "Beliau sudah pergi dari tadi jam 11 Mbak, makanya saya di sini menggantikan!"

What the Hell! Trus gue nunggu apa di sini!!!

***

Moment awkard kedua.

Hari santai biasanya saya pakai rok. Entah kenapa makin ke sini lebih sering pakai rok. Nah pas hari tersebut aku lagi pakai rok warna warni banyak bunga. Dan sedang menatap drama korea. Di bawah ada mas senior yang nyari temenku.

Saya ke bawah, dan bilang kalau temen itu sedang liputan minyak.

"Ayo ikut ke Kejari, S sedang diperiksa di sana. Semua wartawan liputan minyak. Lah ini H sedang cuti. Stres aku, kejar setoran," katanya.

"Lah mas,  nggak pernah liputan hukum. Nggak tau harus tanya apa?"

"Sama aja!"

Berangkatlah kami ke Kejaksaan Negri. Dan menunggu di luar, ternyata S masih diperiksa di atas. Kami ini menunggu di luar. Dan ada tanda-tanda orang akan keluar. Si mas ini nyuruh siapin kamera.

Siap-siap. Dan dasarnya oon, kamera hp lelet ngambil gambarnya, dan burem. Iyalah S ini berjalan langsung masuk mobil.  Momen beberapa detik itu, cuma berhasil ngambil punggungnya masuk mobil. :D :D :D

Trus sesi wawancara, si mas ini karena baru pertama kali ini di Kejari, bingung nyari narasumber.  Saya mengekorinya saja. :D

Si mas tanya seorang bapak, mau cari narasumber. Si bapak ini malah bertanya mau cari siapa. Pokoknya yang bisa ditanyai terkait pemeriksaan.

"Kalau mau cari reskirm, ini penyidik," ujarnya sambil menunjuk para penyidik yang tertawa cekikikan melihat kami.

Lah aku juga bingung, pokoknya manut si mas wae lah.

Akhirnya setelah tarik ulur, si bapak ini bertanya," Kalian darimana?  Apa kalian tidak tau saya?"

Kami serentak pun menggeleng. "Saya dari media cetak R pak," jelas si Mas.

"Loh biasanya H yang ke sini? oh lagi cuti nikah ya?" si bapak itu pun ternyata mengenal.

Bapak ini siapa sih?? 

"Saya ini Kasi intel di sini, jadi kalian mau tanya apa?"

Woalaaaaahh!!!

Trus si bapak ini pun menjelaskan ini itu tentang hasil. Juga soal P21 dan lain. Saya magh tingal nyalain perekam. Hihihi.

Masih ada sih beberapa momen memalukan yang terjadi. Tetapi disambung postingan lain ya. See ya!


Comments

  1. Km buang hajat lama kayaknya jadi humas yg di tunggu jadi pulang hhe. astaga lucu juga ya mirip menantu orang. ckck. Siapa tau anak ibu nya ganteng ver haha.

    Yang kedua itu, gara2 kedua nya bingung ya. jadi lucu gitu km ngekor aja kerjaan nya hha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kali ya? kelamaan! -_-
      anaknya udah pada nikah semua bray. :3

      Iya maklum, anak baru kaka.

      Delete
  2. Momen awkward ini memang kadang-kadang hinggap yaa di sela-sela aktifitas kita. Bahkan kalu sampai awkward yang level tinggi banget bisa jadi rasa malu banget.

    Cerita awkward kamu yang pertama itu kampret banget. Udah ditungguin eh ternyata yang dicari udah pergi duluan haha. Udah gitu muka dan perawakanmu dikira persis mantunya si Ibu itu lagi hahaha.

    terus yang momen awkward yang kedua aku masih belum nangkap sih momen awkwardnya. Pasti unya banyak momen awkward yang lainnya nih yaa. ditunggu postingan sambungannya deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya momen kedua itu kita tanya-tanya mau cari narasumber yang bsia ditanya gitu. Eh malah diputer-puter sama bapak itu. Ternyata yang kita cari ya bapak itu.

      Delete
  3. Vera gitu. Udah neak-enak baca, malah disambuung. Gue kira ini dua kemungkinan : Males nulis, sama lagi ngumpulin materi. -_- Gue ngerasa digantungin banget lho Ver... -_-

    Untuk yg pertama mungkin wajahmu itu samaeble. Jadi, orang gampang ngira kamu mirip. :D

    Terus, yang kedua gue ngerasa bingung sama kalian berdua. Kan niatnya wawancara, lah, malah gak ngerti siapa yg mau dijadiin narasumber. -_- Lain kali siap2nya cepet Ver. Pakein aja GoPro di kepalanya S, aman deh. Psti dapet fotonya. Jelas. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, biar seru gitu. Lagian kan pengalaman di lapangan tiap hari beda-beda her. :D

      iya, yang kedua itu saya sama senior itu gak tau nama, gak tau wajah karena pertama kali liputan di Kejaksaan.

      kamera go pro mahal woi. Belum minat beli!

      Delete
  4. Haha mirip menantu si ibu, kayanya ada pinang terbelah 2 , atau itu kembaran mu yang telah lama hilang.
    Gue malah kalo nunggu nunggu gitu rasanya males kalo mau ngajak ngomong orang, soalnya gue rada malu. Killing time ya keliling sekitaran, ngeliat liat, klo nggak ya main hp .

    Jadi reporter nampaknya sulit, gue pernah ngelamar jadi reporter, tapi nggak jadi karena nggak bisa kalo sambil kuliah.

    ReplyDelete
  5. Hahaha dijadiin objek "menantu" si ibu. Kalo gue digituin sama orang cuman senyum senyam sendiri lah. Mana tau kan anak ibu itu cantik (halaaah).

    Kerja di redaksi neh, wuhu...
    Udah kayak sinetron aja, bersambung...

    ReplyDelete
  6. Hahaha moment akward itu emang bumbu hidup. Kalo belum pernah ada yg nyobain hidupnya belum komplit.
    Itu yang di sangka mantu padahal mangut aja. Lumayan punya mertua dadakan hehe
    Lanjutin lagi dong, saya yakin gak hanya dua ceritanya :D
    Nice post...

    ReplyDelete
  7. Jiaaah tiwas udah lama nungguin yg ditunggu malah udah perdi, kezel yaaa.. malah dikira menantu lagi, cucok deh :)

    Wow Vera jurnalistik profesional yaa? sampai ke Kejari gitu ngeliput kasus S, emang S siapa sih ?? kepo

    ReplyDelete

Post a Comment

Mohon tidak meninggalkan link di dalam komentar. terimakasih.

Popular posts from this blog

Ini Soal Resepsi Pernikahan

Lomba Deadline Juni - Juli 2016

Jari, Onyx Asli Bojonegoro