Ramadhan Pertama

diambil dari komikmuslimah.blogspot.com


Alhamdulillah masih hidup sampai saat ini. Masih dikasih kesempatan buat nulis di blog. Yey! Hem akhirnya internet bisa juga untuk diajak kerja sama. Untuk ngeblog lagi.

Ini Ramadhan pertamaku. Aku ini tipe yang sekali nulis langsung jadi. Jadi ini sambil ngetik postingan pertama sambil nungguin waktu sahur. Paling ntar Mam bangun jam 3 an. Aku kebangun gara-gara ada suara berisik di depan rumah. Sebenarnya sudah kedengar dari lama. Mulai samar-samar sampai akhirnya beneran di depan rumah. Itu suara oklik. Aku sih seneng-seneng aja. Alunan musiknya kayak denger drum band. Jadi ingat masa lalu, aku pernah bagian dari perkusi.

Aku nggak tahu mereka pakai alat musik apa, yang jelas sampai sejam dari mulai sampai sekarang, suara alunan musik mereka masih terdengar. Mungkin cuma di sekitar desaku aja kali ya.

Apa yang berbeda dari Ramadhan tahun lalu? Banyak. Yang paling menonjol, kalau Ramadhan tahun lalu , abis terawih ada yang ditelponin, sekarang nggak ada. Hihi.

Eh iya, tadi abis baca postingannya Mbak Della. Salah satu emak-emak blogger. Kocak. Soal nyari istri atau pembantu. Menurut Mam, seorang perempuan harus bisa masak. Kalo enggak nanti diomelin terus sama mertuanya. Lah gue kan nggak bisa masak? Terus pie?

Kalo kata Meydi, aku harus belajar. Jangan otodidak. Kalau pas dibutuhin baru belajar.

Errr... ah sudahlah. Masak itu gampang, toh buktinya yang mengambil alih dapur di pas rantau itu aku. Padahal kalo masak juga awuran. Abis temenku parah sih, masa nggak bisa bedain kangkung dan bayam. *buka aib*

Duh tuh kan malah ngejelekin orang. Selamat Ramadhan pertama kawan-kawan. Di Ramadhan ini, aku banyak ketiban rejeki, jodoh. Semoga bisa dilaksanakan dengan baik beberapa tanggung jawab baru. Walau artinya gue disuruh ngalong tiap hari. Garagara kuota internet yang banyak pas jam kelelawar beraksi. Haiyaah.

Dan semoga nanti abis lebaran, bisa keturutan ganti domain blog ini. Sekaligus ganti template. Udah bosen, udah lecek di mata. Hehehe.
Happy fasting all my brother...


Comments

  1. biasanya memang ciri khas dari setiap desa, ada org yg membangunkan sahur dgn cara memukul kentongan, atau keliling sambil teriak sahur... sahur...

    ReplyDelete

Post a Comment

Mohon tidak meninggalkan link di dalam komentar. terimakasih.

Popular posts from this blog

Ini Soal Resepsi Pernikahan

Lima Wishlist Di Tahun Dua Nol Satu Tujuh