Monday, July 1, 2013

Si Abang

Abang tukang becak,
Abang tukang bakso,

Numpang nyanyi sebentar ya. Itu lagu lucu deh. Lucunya di mana? Lucunya kalau aku ngebanyangin si Abang yang nyanyi. Eh dia kalo nyanyi cuma ngeledikin daku doank. Huuu

Julukan "Abang" ini tersemat ke salah satu temanku entah sejak kapan. Aku lupa. Hahaha. Pokoknya ya sampai sekarang aku kalau manggil dia itu Abang. Awalnya sih aneh. Karena panggilan "Abang" itu di sini jarang banget. Tetapi waktu itu aku lagi hobi main di Sindikat Penulis. Ya penulis-penulis nyentrik ada di situ. Di mana jarang banget yang suka cerita romantis. Yang ada horor dan thriler :v :v :v


Kakak-kakak yang lebih tua dipanggil Abang. Bang Tuti, Bang Ilham, Bang Mondo. Jadi keterusan deh aku manggil banyak teman cowok yang lebih tua dengan kata 'Abang'. Setelah melalui seleksi alam. Hanya ada dua orang yang aku panggil Abang.

Salah satunya itu si Abang, temenku. (Yang sering aku palakin :v) dan satunya lagi temen dunia maya. Eh udah ketemu dink. Anak puisi. Bang Umar.

Ngomong-ngomong soal Si Abang ini. Sekarang dia lagi di Malang. Liburan. Dan dengan gencarnya aku minta oleh-oleh. (Emang ya, semangat bener kalau disuruh malak :v). Berikut  kurang lebih  lewat percakapan sms.

Abang : Aku di malang nih
Aku     : Enaknya, oleh-olehnya jangan lupa. Asal jangan apel. Udah bosen.
Abang : terus mau minta apa?
Aku    : Kiwi. Dijamin kantongmu langsung kempes.
Abang: Hadeh, cuma bawa duit dikit nih. ini aja diminta temenin Mbak balik ke Malang.
Aku   : wkwkwk. Bercanda. (Di sini aku keinget ibuku yang habis dari Malang bawa keripik belut). Lewat pandaan nggak?
Abang : Mungkin (dia sama kayak aku. buta arah. :D)
Aku    : (aku tanya ibuku, pandaan tuh mana sih mam? Eh ibuku jawabnya dimoyong-moyongin bibirnya.
              Malang katanya. Aku tanya lagi, itu tempat oleh-oleh ya Mam? Jawabnya,"Pasar buah.")
            Oke. itu kripik belut aja. sepuluh ribu dapat tiga.
Abang  : Ok deh. Insya Allah.


Terus suatu siang pas lagi nyetrika, aku sms dia, buat temenin ngobrol daripada dicuekin sama si Leli. Huuu. Dia bilang lagi ada karnaval bunga. Pikiranku langsung melintasi atas rumahku terus ke gangku kemudian menuju daerah sekitar rumahnya. (Sebenarnya sih aku nggak tahu rumahnya. Dulu sih, aku ditantang disuruh ke sana. Dan aku beneran mau ke sana loh. Mau minta buah mangga. Tapi temenku nggak mau. Jadi lah aku nggak jadi dapat buah mangga.) Eh serius nih? Kok keren ya, secara desaku kayaknya lebih kota daripada desanya dia yang agak masuk gitu deh. Ternyata dia masih di Malang, pantesan. :D

Dan yang aku lupa adalah, si Abang itu pemalas tingkat dewa. Dia itu kagak hobi foto-foto, naris-narsisan kayak aku. Dia juga nggak suka ke acara yang ramai gitu. Pokoknya dia itu aneh. Kalaupun punya facebook, palingan dibuka sebulan sekali. Kalaupun main internetan nih ya, dia cuma download anime. Iya sih lumayan, aku sering minta koleksi narutonya. Pokoknya hidupnya tuh nggak tergantung sama internet. Sama kayak temennya. Temannya itu lebih parah. Tiba-tiba datang, terus ngilang. :D

Kita berdua (aku sama abang) biasanya diledeikin. Aku sih cuek aja. Ebuset, dia Abang gue tuh, dan selamanya akan begitu. Kagak pakai embel-embel lainnya :v

Si Abang malah tambah cuek. Dia mah manusia yang super santai kayaknya. Kagak pernah marah-marah. Yang sering itu malah aku.Ngomel nggak karu-karuan. Pernah juga diem-dieman. Karena aku sebel banget pokok e sama dia. Dan itu terjadi sekitar sembilan bulan buuuk! Bayangin, kalau ibu hamil , udah melahirkan dah tuh. :D

Dan ternyata aku yang salah. huhuhuhu. Emang deh ya, kalau udah marah. Pikiran nggak bisa jernih. T.T
Tapi tenang, hubungan kami sudah kembali ke sedia kala.

Si Abang itu, lah kok jadi ngerasani tow? :O
Lanjut ah~

Biasanya kalau ada kejadian heboh itu aku pasti bilang ke dia. Iya dia tong sampahku. *dikeplak
Misalnya aku dapat hadiah. Terus deh aku hueboooh. Tapi kalo sekarang dia mah udah nggak kaget kalo aku udah dapat hadiah buku.

Segalanya akan istimewa saat pertama kali, tetapi kemudian rasa itu meluntur seringnya jadi kebiasaan.

Jadi pernah nih, aku curhat ke dia. Aku tuh kok banyak pinginnya ya. Pingin ini itu. (Kayak Nobita- lihat lirik lagu doraemon.)

Terus dia tanya, emangnya pingin apa? Aku jawab deh, pingin kamera, pingin jalan-jalan, pingin ini itu. tapi mesti nabung dulu.

Dan tahukah apa yang dia bilang. Mau cara cepat biar terkabul?

Aku langsung nebak, minta ortu?

Jawabannya dia itu nyebelin deh. "Enggak, pean ngimpiin apa yang pean mau. gampang kan?"

Udah deh ya, kalau ngomongin dia pasti nggak ada habisnya. Belum lagi, banyak orang-orang yang hobi ngejodohin. Walah -_-

Termasuk aku. :D
Ceritanya nih ya, Si Abang lagi main ke tempat wisata di Madiun sama temannya itu. Dan sontak saja aku sindir. Cie yang ngedate. Aku suit-suitin by sms :D


Langsung deh dua-duanya sms aku. Ngebantah daku. :D
"Hei aku masih normal!"


 

***
edisi cuap-cuap itu adalah curhatan nggak penting, tapi menurut aku lucu. jadi aku tulis gitu deh. Kalau coret-coret itu untuk edisi tulisan di mana aku ikutan giveaway. :D :D






9 comments:

  1. hihihi... lucu ya si abang itu.. :P
    kalian berdua lucu... heheh ^_^

    ReplyDelete
  2. wehh,,ada yang lagi jalan-jalan di kota ku (Malang), oleh2 nya buat aq aja,,hehe

    ReplyDelete
  3. @Sugab
    haduuh mas, dia pulangnya gak bawa oleh-oleh. huhuhu :D

    ReplyDelete
  4. haha. abangnya ituu... ya, kalo masih normal pasti ngebantah, vey :D btw, oleh-oleh dari madiunnya mana nih? :P

    ReplyDelete
  5. @Ila
    Malang mbak, bukan madiun. huhu
    nggak bawa oleh-oleh -_-

    ReplyDelete

Mohon tidak meninggalkan link di dalam komentar. terimakasih.